PELEPASLIARAN RUSA TIMOR DI TWA GUNUNG TUNAK

SALAM LESTARI!

S I A R A N P E R S
PELEPASLIARAN RUSA TIMOR DI TWA GUNUNG TUNAK
Nomor : SP. 705/K.14/TU/KSA.2/12/2021

TWA Gunung Tunak, Kabupaten Lombok Tengah, Balai Konservasi Sumber Daya Alam Nusa
Tenggara Barat, Rabu 29 Desember 2021.

Balai Konservasi Sumber Daya Alam Nusa Tenggara Barat (BKSDA NTB) melepasliarkan 9 ekor rusa timor (Rusa timorensis) di Taman Wisata Alam (TWA) Gunung Tunak, Kabupaten Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat pada Rabu 29 Desember 2021. Pelepasliaran rusa timor dirangkai dengan penyerahan rusa timor hasil penangkaran dari PT Pertamina (Persero) Integrated Terminal Ampenan sebanyak 6 ekor. Rangkaian acara selanjutnya adalah serah terima sarana dan prasarana pendukung sanctuary rusa timor di TWA Gunung Tunak yang dibangun oleh perusahaan pemerintah tersebut kepada BKSDA Nusa Tenggara Barat. Sarana dan prasarana yang diserahterimakan berupa shelter dan tempat duduk serta tempat cuci tangan untuk pengunjung.

Seremoni acara berlangsung di Tunak Cottage and Restaurant TWA Gunung Tunak, sedangkan pelepasliarannya sendiri berlangsung di Perempung, sekitar 2 km ke arah selatan dari lokasi seremoni. Dalam acara seremoni tersebut, manajer PT Pertamina (Persero) Integrated Terminal Ampenan, Sukur Putranto Nugroho memberikan sambutan dilanjut dengan sambutan Kepala BKSDA NTB. Penyerahan rusa secara simbolis dilakukan dengan menandatangani bersama Berita Acara Serah Terima Rusa Timor dari PT Pertamina (Persero) Integrated Terminal Ampenan ke BKSDA NTB. Rusa hasil penyerahan sementara dipelihara di kandang isolasi untuk selanjutnya akan disatukan dengan rusa-rusa lainnya di dalam sanctuary di TWA Gunung Tunak.

Adapun acara pelepasliaran di Perempung dilakukan dengan menarik tali pintu kandang habituasi secara bersama-sama oleh para tamu undangan. Setelah pintu kandang terbuka, rusa-rusa tersebut keluar dari kandang habituasi dan masuk ke dalam hutan TWA Gunung Tunak.

Acara pelepasliaran rusa timor ini dihadiri oleh instansi-instansi terkait baik di tingkat provinsi maupun kabupaten serta perguruan tinggi, yaitu : Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan
Provinsi NTB, Dinas Pertanian Kabupaten Lombok Tengah, Dinas Pariwisata Kab. Lombok Tengah, Fakultas MIPA Program Studi Biologi Universitas Mataram, Polsek Kuta, Kepala Desa Mertak, seluruh kepala dusun sekitar TWA Gunung Tunak, Ketua Tunak Besopoq (kelompok pemuda Desa Mertak) serta dari beberapa media massa.

“Kegiatan pelepasliaran rusa timor ini telah menjadi agenda nasional dan dilaksanakan dalam rangka memperingati Hari Cinta Satwa dan Puspa Indonesia tahun 2021,” tegas Joko Iswanto,
Kepala Balai KSDA NTB dalam sambutannya di depan para tamu yang hadir. “Rusa timor merupakan satwa dilindungi undang-undang dan merupakan satwa maskot Provinsi Nusa Tenggara Barat, oleh karena itu BKSDA NTB berupaya untuk terus melestarikan jenis satwa tersebut salah satunya dengan pelepasliaran rusa ke habitat alam untuk menambah populasi di alam. Ini merupakan wujud sedekah alam kami, sehingga rusa berkembang tidak hanya di penangkaran tetapi juga di habitat alam” tambah Joko.

Lebih lanjut Joko menjelaskan bahwa selain pelestarian rusa timor juga dapat dimanfaatkan melalui mekanisme penangkaran dengan mekanisme yang benar. “Saya berharap ke depan kita dapat menjumpai di pasaran dendeng rusa yang legal,” lanjutnya. Seluruh rusa yang dilepasliarkan di TWA Gunung Tunak merupakan hasil pengembangbiakan di sanctuary rusa timor yang dilakukan oleh BKSDA NTB di dalam kawasan taman wisata alam tersebut. Sebelum dilepasliarkan, rusa sebanyak 9 ekor itu telah diperiksa kesehatannya oleh dokter hewan dan ditandai/ditaggiing terlebih dahulu menggunakan ear tag/anting. Kemudian rusa direhabilitasi dan dihabituasi sebelum akhirnya dilepasliarkan. Rencananya setelah dilepasliarkan, rusa juga akan dipantau untuk mengetahui kondisi pasca lepas liar.

Taman Wisata Alam (TWA) Gunung Tunak merupakan habitat alam rusa timor. Berdasarkan inventarisasi rusa pada tahun 2018, diperkirakan di dalam kawasan tersebut terdapat sekitar 26 (Dua puluh enam) ekor rusa timor. Kondisi populasi rusa yang rendah diduga karena masih adanya kebiasaan berburu di sebagian kalangan masyarakat. Namun saat ini aktivitas perburuan illegal tersebut sudah semakin berkurang. Di dalam TWA Gunung Tunak juga terdapat sanctuary rusa timor yang dibangun pada tahun 2016 seluas sekitar lebih kurang satu hektare dan saat ini rusa timor di dalam sanctuary telah berkembag biak dan berjumlah 42 (Empat puluh dua) ekor. Diharapkan rusa yang dilepasliarkan dari sanctuary tersebut akan memperbaiki kondisi populasi rusa di habitat alam.

Penanggungjawab berita:
Kepala Balai Konservasi Sumber Daya Alam Nusa Tenggara Barat,
Joko Iswanto, S.P., M.H.: 081340212236

Informasi lebih lanjut :
Call Centre BKSDA NTB: 0878-8203-0720

DOKUMENTASI KEGIATAN

Artikel Terkait

You can leave a response, or trackback from your own site.

Leave a Reply